Kamis, 14 Februari 2013

cara kerja helikopter beserta penjelasan


Kenapa Helikopter Bisa Terbang…???

9 September 2012
hm.., bingung harus dimulai dari mana intro artikel kali ini :D . Inspirasinya sih dapet ketika ada salah seorang pengunjung blog ini bernama mas hendro yang bertanya tentang cara kerja helikopter di TK dalam artikel Kenapa Pesawat Bisa Terbang . Naah daripada njelasin panjang lebar di halaman komentar, aku buat tulisan aja disini, thanks mas hendro :) ..
Helikopter adalah jenis alat transportasi udara lain selain pesawat terbang. Helikopter berasal dari bahasa yunani, yaitu Helix (spiral) dan Pteron (sayap). Mulai dikenal pada tahun 1452-an oleh Leonardo da Vinci. Helikopter termasuk jenis pesawat. Ada 3 jenis pesawat yaitu :
  1. Pesawat bersayap tetap (seperti pesawat terbang pada umumnya)
  2. Pesawat bersayap putar (helikopter)
  3. Pesawat hybrid (campuran dari cara kerja pesawat bersayap tetap dengan pesawat bersayap putar)
Dibandingkan dengan pesawat bersayap tetap, helikopter lebih kompleks dan lebih mahal untuk dibeli dan dioperasikan, lumayan lambat, terbatas dalam fasilitas bahan bakar, terbatas dalam beban dan ketinggian, memiliki jarak jelajah dekat dan muatan yang terbatas, itu adalah salah beberapa kekurangannya.
Sedangkan keuntungannya adalah gerakannya, helikopter mampu terbang di tempat, mundur, lepas landas dan mendarat secara vertikal, dan dapat terbang ke lokasi mana pun, oleh karen itu, helikopter biasanya dipakai untuk tim penyelamat, karena helikopter dapat menjangkau daerah yang bermedan sulit.

Cara Kerja Helikopter

Helikopter dapat terbang dikarenakan gaya angkat yang dihasilkan dari perputaran baling-baling pada rotornya (mesin pemutar baling2 yang terdapat diatas helikopter). Baling2 tersebut mengalirkan aliran udara dari atas ke bawah. Aliran udara tersebut sangat deras sehingga mampu mengangkat helikopter yang berbobot belasan ton.
Jika pada pesawat terbang gaya angkat dihasilkan dari aliran udara yang melewati sayapnya, maka pada helikopter, fungsi sayap tersebut diganti dengan baling-baling yang berputar. Untuk mendapatkan gaya angkat, baling-baling rotor harus diarahkan pada posisi tertentu sehingga dapat membentuk sudut datang yang besar.
Penampang baling2 lebih lebar di bagian atasnya, dengan bentuk seperti itu, udara yang melewati bagian atas baling2 akan lebih cepat daripada di bagian bawah, tetapi tekanannya kecil, dan sebaliknya, udara yang mengalir di bagian bawah baling2 memiliki kecepatan yang lebih kecil, tetapi tekanannya lebih besar, aliran udara yang terjadi pada tiap baling2 menyebabkan terjadinya gaya angkat kecil, tetapi dengan perputaran baling2 yang sangat cepat akan membentuk suatu permukaan yang rata dan udara yang menekannya ke atas menimbukan tekanan besar yang akhirnya menghasilkan gaya angkat yang besar pula.
Daya angkat (lift) yang ditimbulkannya tergantung pada sudut serang (angel of attack) dan kecepatan baling-baling saat berputar.

Anti Torque

Perputaran yang terjadi pada baling2 akan menimbulkan tenaga putar (torque) pada badan helikopter, harus ada “penahan” agar badan helikopter tidak ikut berputar. Oleh karena itu haru ada Anti Torque yang berguna untuk menghilangkan atau menangkal efek putaran tersebut, gaya putarnya harus berlawanan dengan arah gaya putar baling2 pada rotor utama. Jika gaya putar baling2 utama menghasilkan gaya putar ke kanan, maka Anti Torque harus menghasilkan gaya ke kiri, begitu juga sebaliknya.
1. Tail Rotor
Anti Torque yang umum digunakan adalah dengan Tail Rotor, memberikan baling2 pada ekor helikopter. Contoh penerapan Tail Rotor ini dapat dilihat pada helikopter model : Bell 412AS 335 Super Puma .
2. Sistem Tandem
Selain penggunaan baling2 pada ekor, ada juga yang menggunakan Sistem Tandem, dua buah rotor berukuran sama besar ditempatkan di bagian atas depan dan di bagian atas belakang badan helikopter. Keduanya simetris namun memiliki putaran yang berlawanan arah.  Maksudnya untuk saling meniadakan efek putaran yang ditimbulkan satu sama lain, Intermesh kalau dalam bahasa kerennya :D . Helikopter yang menggunakan sistem ini diantaranya : Boeing CH 47 Chinook , CH 46 Sea Knight .
3. Egg Beater
Model Anti Torque yang lain adalah Egg Beater ini, dua buah baling2 yang sama besarnya diletakkan dalam satu poros, terpisah satu sama lain, yang satu diletakkan di atas rotor lainnya. Keduanya berputar berlawanan arah. Contoh penerapannnya ada pada helikopter  model : Ka-25 KamovKaman HH-43 Huskie .
4. NOTAR (No Tail Rotor)
Selain ketiga cara diatas, ada juga teknik Anti Torque yang tanpa menggunakan baling2, metode ini dikenal dengan nama NOTAR (No Tail Rotor). Metode ini memanfaatkan semburan gas panas dari mesin utama yang disalurkan melalui tabung ekor, arah semburan gas berlawanan dengan arah putaran baling2. Contoh penggunaannya terdapat pada model : MD-902 Explorer .

Rotor Aktif (Tilt Rotor) dan Sayap Aktif (Tilt Wing) = Pesawat Hybrid

Aku awalnya bingung mau nulis yang satu ini, mau disebut sebagai pesawat terbang? atau helikopter? ternyata cara menyebutnya yang benar adalah Pesawat Hybrid. Ini dikarenakan dia menggunakan baling2 seperti helikopter, dan juga mempunyai  sayap seperti pesawat pada umumnya.
Prinsip kerjanya secara teknis, apabila bila rotor utama diarahkan ke atas maka gerakan vertikal yang dilakukan helikoter dapat dilakukan, sedangkan saat rotor diarahkan ke depan atau ke belakang (sebagai pendorong) maka karakter terbang seperti pesawat tetap dapat diperoleh. Gerakan rotor seperti ini tidak perlu melibatkan sayap.
Contoh pesawat hybrid ini adalah : V-22 Osprey


Bagian-bagian Helikopter

1. Main Rotor (Rotor Blade)
Rotor Blade adalah baling2 penggerak utama dan poros kendali dari sebuah helikopter yang terletak di bagian atas, rotor blade mempunyai bentuk aerofoil yang sudutnya bisa diubah-ubah dan berfungsi untuk menimbulkan gaya angkat dan gaya dorong pada helikopter. Rotor blade melekat pada main rotor dengan bantuah rotor hub.
Swash Plate mempunyai dua bagian utama utama yaitu satu pelat yang tetap (fixed) yaitu yang berwarna biru dan pelat yang berputar yang ber warna merah. Swash plate ini yang berfungsi untuk mengatur pergerakan pesawat dengan cara mengatur sudut serang udara pada rotor blade.
2. Cockpit
Cockpit adalah kabin awak/pilot yang terletak di bagian paling depan dari sebuah helikopter, dimana terdapat panel-panel dan instrumen-instrumen yang digunakan untuk mengendalikan/mengoperasikan helikopter.
3. Landing Skids
Merupakan bagian bawah helikopter yang berfungsi untuk menyangga kedudukan helikopter ketika berada di landasan. Beberapa jenis helikopter ada yang menggunakan roda sebagai Landing Skids-nya.
4. Engine
Engine merupakan komponen utama dari sebuah helikopter yang berfungsi menggerakkan semua mekanik yang ada dan tentunya memerlukan bahan bakar untuk menjalankan mesin yang disuplai dari tangki bahan bakar yang berada di bawah bagian belakang dari badan utama helikopter. Engine helikopter biasa juga disebut dengan Engine Turboshaft.
5. Tail Rotor
Terletak dibagain belakang helikopter, rotor ini adalah rotor kecil yang berputar secara vertikal dan berfungsi untuk mebelokan helikopter sesuai arah yang dinginkan dan juga sebagai Anti Torque.
6. Sayap Kecil Pada Helikopter (Canard)
Beberapa pesawat yang digunakan untuk perang dilengkapi dengan sayap kecil yang disebut Canard. Sayap ini berguna untuk meringankan beban rotor utama dan yang kedua untuk meningkatkan laju kecepatan dan memperpanjang jangkauan jelajah. Fungsi lain adalah sebagai gantungan senjata, rudal dan lain-lainnya.

Controlling

1. Collective Control
Gerakan ini berfungsi untuk menaikan dan menurunkan helikopter. Gerakan ini didapat dengan cara menaikan atau menurukan swash plate terhadap poros rotor utama tanpa mengubah sudutnya. Karena perubahan sudut serang (pitch angel) serentak atau kolektif maka gerakan naik heli akan selalu konstan terhadap putaran baling-balingnya.
2. Cyclic Control
Gerakan ini berhubungan dengan gerakan memutar dan maju. Untuk bergerak maju sudut serang blade di ubah dengan cara memiringkan swash plate. Karena sudut serang pada masing-masing blade tidak sama, maka gaya angkat pun berubah. Perbedaan gaya angkat inilah yang digunakan untuk memajukan, memundurkan, atau memutar helikopter.
3. Pedal Control
Pedal control  ini digunakan untuk mengontrol sudut serang dari tail rotor yang fungsinya untuk menggerakan hidung helikopter kekiri atau kekanan dan juga berfungsi untuk melawan torsi yang ditimbulkan oleh main rotor saat berputar.
Oya, pesawat terbang biasa juga ada yang bisa mendarat secara vertikal seperti helikopter, atau disebut dengan Vertical Take-off Landing (VTOL),  contohnya adalah : AV-8 Harrier
Naah itulah alasan kenapa helikopter bisa terbang., semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi pembaca semuanya :) .

34 komentar:

Anonim mengatakan...

Karna kipas itu

eddy kasiwali mengatakan...

BISA KITA BUAT SENDIRI TDK?

jasaborsolosurakarta.blogspot.com mengatakan...

Cari bahan untuk baling baling dimana ya? Maaf sekedar ingin tahu.

wangsawang mengatakan...

mantap ne infonya gan,,

Megan Calista mengatakan...

Agen Judi Online
Agen Judi
Agen Judi Terpercaya
Agen Bola
Bandar Judi
Bandar Bola
Agen SBOBET
Agen Casino
Agen Poker
Agen IBCBET
Agen Asia77
Agen Bola Tangkas
Prediksi Skor

Prediksi Pertandingan HONGARIA VS NORWEGIA 16 November 2015
Prediksi Pertandingan RUSIA VS KROASIA 17 November 2015
Prediksi FC LORIENT VS PARIS SAINT GERMAIN 21 November 2015

Ilham Fatimah mengatakan...

Pngen bikin dri mesin motor matic daya angkat hanya 1 orang, keadaan operator/driver berdiri, mesin Dan kipas Di atas kepala visa tidal yahhh

Ilham Fatimah mengatakan...

Kemungkinan bisa biaya dan modalnya bang hahaha

Andika Taufik mengatakan...

Terima kasih atas artikelnya.. Artikel ini sangat membantu belajar saya.

Arjuna Arjuna mengatakan...

Kipas angin betputar juga, kenapa tidak sampai terbang? Dari dulu sy berpikir tapi tidak ada jawabnya. Adakah yang bisa jawabnya? Thanks

Arjuna Arjuna mengatakan...

Kipas angin betputar juga, kenapa tidak sampai terbang? Dari dulu sy berpikir tapi tidak ada jawabnya. Adakah yang bisa jawabnya? Thanks

Anonim mengatakan...

artikelnya bagus bang.

ADIT mengatakan...

Artikel ini lengkap dan mudah dipahami orang awam... Bagus untuk yang sekedar ingin tahu maupun pemula. Dua jempol !!!

hen dra mengatakan...

Cara dia berjalan dengan baling2 diatas atau di dorong dari baling2 belakang gank...Saya nak buat satu

Anugrah Jaya mengatakan...

http://anugrahjayalas.com/

Anugrah Jaya mengatakan...

http://anugrahjayalas.com/

Anugrah Jaya mengatakan...

http://anugrahjayalas.com/

Anugrah Jaya mengatakan...

http://anugrahjayalas.com/
Motor sdh ada,tenaga perakitan sdh siap.konstruksinya ok.pnya skyll.tingga kenis terbannya saja.lg pendalaman.

Bagas M alfian mengatakan...

Ya iya lah bang kan jika ingin terbang sekala perbandingan daya dorong harus lebih besar dari pada massanya(bobot).

Bagas M alfian mengatakan...

Ada yang kurang min. Disitu ngk dijelaskan bahwa pada saat helikopter akan maju posisi cockpit harus lebih rendah dari pada ekor dan juga sebaliknya jika ingin mundur, lalu pertanyaannya kenapa bisa begitu??

aliah toni mengatakan...

Masukkan balasan Anda...karena sudut baling-baling pada helikopter di atur oleh swashplate. tugas nya mengatur kemiringan baling baling. ketika heli bergerak maju maka swashplate akan dimiringkan kedepan oleh pilot secara otomatis sudut baling baling pas dalam posisi depan juga akan minimum. jadi daya akat baling baling depan akan berkurang, membuat kokpit lebih rendah daripada ekor. maka heli akan bergerak maju. begitu juga pergerakan mundur, kesamping kanan atau kiri. maaf pengalaman pada RC helicopter saya...

febri permadi mengatakan...

Sbnrnya ank Indonesia pinter2 n bisa paham teknologi, mantap bang toni... 👍

febri permadi mengatakan...

Sbnrnya ank Indonesia pinter2 n bisa paham teknologi, mantap bang toni... 👍

A. Pardede mengatakan...

Motor matic maxnya hanya 150 CC bg. Sedangkan putarannya harus diubah setidaknya 2 kali putaran sokkar baru rpm nya sampai untuk tenaga angkat. Nah engine yg tidak akan sanggup ketika Rotor diubah mendorong angin kebawah. This

comlik ngawur mengatakan...

untuk membuat baling balingnya bisa tidak dari kayu mesan ketukang kayu supaya rapi

eddy kasiwali mengatakan...

Sy jg mau coba buat helicopter tp dana tdk ada,kira kira ada ga yg mau danain? Satu lg,baling pesan di mana ya?

irgie ramdhan shevchenkie mengatakan...

Titanium . Fiberglass. Honeycomb. Allumunium alloh. Etc.. Ada d google

agus mengatakan...

wah, sangat jelas sekali informasinya. terima kasih

wisata mengatakan...

artikelnya lengkap dan disertai animasi gambarnya. Sipp..terima kasih

Khairul Iroel mengatakan...

saya siap,,danai...gmn?

Khairul Iroel mengatakan...

ass ....sy punya cita cita mau buat helikopter ,ada ngak yg bisa dampingi saya ?saat ini saya punya sedikit dana dan udah punya perlengkapan pendukung.....ni nomor hp ku 082368768282,makasih

Khairul Iroel mengatakan...

ass ....sy punya cita cita mau buat helikopter ,ada ngak yg bisa dampingi saya ?saat ini saya punya sedikit dana dan udah punya perlengkapan pendukung.....ni nomor hp ku 082368768282,makasih

gto shehati mengatakan...

Aq kemarin dah bikin satu... Tpi g bisa trbang.. Mlahan mesinnya aq ksih 4.000.000cc punya toyota hartop 2f. Cuma loncat" kaya katak.. Soa msalahnya ya

BAMBANG SAOBAN mengatakan...

Baling baling..bisa buat sendiri
Dari bahan fiber glass...pilih bahan yng paling bagus ...seratnya kuat dan lentur...tidak mudah patah...kalo untuk ukuran kecil pesawat hanya pilot saja mgkin kita masih bisa buat rotor sendiri
Berat rotor keduanya harus sama
Di timbang..panjang rotor pun harus sama..uji kekuatan rotor pada tempat khusus yng aman ..uji rotor pada rpm tertentu dimana rotor tersebut di setting dengan posisi sudut serang angin yng maximum ..beri beban vertikal tepat dibawah rotor..(berat beban trsebut adalah perkiraan berat body rangka mesin trmasuk berat badan pilot...kita mesti teliti rpm mesin(enggine) dengan rpm rotor utama tentunya ada rasio...berapa rpm yng di butuhkan agar pesawat bisa terbang
Jawabanya tergantung beban massa dari pesawat yng akan kita buat..jika daya angkat lebih besar dari massa beban pesawat maka pesawat akan terangkat..dan dlm membuat Pesawat helikopter ini memerlukan kesabaran ketelitian ketekunan..detail nya..hukum hukum fisika .dll mesti kita pelajari seperti gaya inersia...
Gaya sentrifungal
Jika tekanan di setiap rotor tidak seimbang maka pesawat akan terjungkal dan terjatuh..bisa terjungkal kedepan..ke belakang ..kesamping kanan atau kiri....
Sebaiknya sebrlum membuat pesawat ukuran besar buatlah dalam rasio skala kecil....disitu kita akan belajar...banyak..dari mulai aerofoil yng tepat pada rotor....rpm enggine..rpm rotor
Saya berencana akan membuat pesawat helikopter mini..dengan ukuran daya angkut satu pilot
Saya akan buat yang model rotor coaxial...seperti model heli buatan rusia kamov..untuk enggine saya akan pelajari lbih lanjut dan akan buat riset..dgn membuat ruangan untuk lab.kecil kecilan...sebaiknya enggine tidak sampai di gass full tapi pesawat sdah terangkat...karena ini untuk menjaga performa mesin agar awet jgn paksakan enggine pada gass full..masalahnya memilih jenis enggine yng bertenaga besar(torsi besar) dengan rpm tinggi....

BAMBANG SAOBAN mengatakan...

Saya dukung rencana anda..dalam membuat pesawat helikopter yng komplek ini(beberapa hukum fisika macam gaya fisika ada dan berlaku pada pesawat ini)mesti di buat tim..tidak bisa buat sendirian..resikonya nyawa...ini mesti hati hati..perlu kesabaran...jgn trbawa emosi trgesa gesa ingin segera mnerbgkan...kalo sekedar bentuk dan berputar bnyk yng bisa buat..tukang bgkel las juga bisa...mksudnya kita bisa mmbuat merumuskan...mensetting ...dari mulai rotor..swash plate...flight controll..tail rotor..enggine...rangka...girbox tail rotor...stabilzer bardll...
Sebaiknya buat swash plate seperti pesawat heli jenis huey
Jenis yng digunakan pada perang vietnam dan yng ada di depan museum satria mandala jakarta..karena pada rotornya terdapat stabilizer bar..pada saat badan pesawat terguncang ..rotor utama tidak ikut terpengaruh..dan tekanan udara tetap seimbang...pada saat manuver..berbelok mundur atau maju kesamping....mmbuat helikopter sendiri impian yng luar biasa...sukses bro